Cabang Baru Dari Ayam Gepruk Surabaya.

Nyam nyam nyam!

Akhirnya yaa aku keturutan nih buat makan ayam gepruk setelah sekian lama (terakhir sih 6 bulan lalu😅)

Yuhuu, pernah baca blog aku tentang serunya makanan di Ayam Gepruk Surabaya cabang Cito? (Klik di sini) Nah, sabtu lalu (2/12), aku dan beberapa member dari Surabaya Beauty Blogger makan-makan syantique lagi nih di gerai Ayam Gepruk Surabaya cabang Citraland tepatnya di Ruko Taman Gapura H8, Gwalk, Citraland.

<<
u kasih gambaran jalan menuju kesana yaa. Kalau kalian sering ke Gwalk dan menemui yang namanya resto sederhana dipojokan kiri jalan, nah disamping resto tersebut ada jalan masuk, belok kiri deh. Seratus meter dari situ ada ruko tulisan “Ayam Gepruk Surabaya” di kanan jalan. Sampai deh!

Good news banget nih buat yang tinggalnya di daerah barat dan udah menjadi penggemar dari Ayam Gepruk Surabaya kayak aku ini.

Disana aku pesen Babat Ususnya, guys. Yepp, udah jatuh cinta sama menu satu ini sejak pertama makan😅

Kali ini aku request yang bener-bener ngga pakai cabe, but still masih kerasa pedesnya😂

Suasana di dalam cukup cozy dan kayaknya masih baru banget dibuka lho. And i think bisa menampung lebih dari 40 orang deh, i’m not sure😅

Menu yang ditawarkan sama persis dengan yang ada di Cito kapan lalu.

But, sadly, ada beberapa temen aku yang ngga kedapetan sayur asemnya. Duh, padahal juara lhoo!😩

Thats all buat hari ini hehe

Thankyou for reading.

Claresta Dami, xoxo~


Ayam Gepruk Surabaya
R
raland, Surabaya.

Food rate 8,5/10

Ambience 8/10

Rasa Pedas yang Bikin Nagih by Ayam Gepruk Surabaya

Halo halooo..

Balik lagi nih sama aku🙆🏻

Kali ini aku bakalan share sedikit ke kalian perihal dunia kuliner.

Beberapa waktu lalu tepatnya tanggal 16/6 kemarin, aku dan beberapa member dari Surabaya Beauty Blogger berkesempatan untuk hadir di acara bukber bersama dan disana kami disuguhkan makanan ayam gepruk oleh Ayam Gepruk Surabaya.


Lokasi Ayam Gepruk Surabaya yang kami kunjungi ini tepatnya ada di City of Tomorrow (CITO) Foodcourt FF-37 (sebelah SiMbok), Surabaya.

Berikut beberapa menu yang ditawarkan, guys:


Disana, aku sama adik aku pesen menu yang berbeda dengan tujuan bisa incip-incip manja yakaann😜

Aku pesen yang usus babat dan adik aku pesen yang ayam gepruknya.


Jujur aja aku bukan tipe penyuka makanan pedas soalnya punya riwayat penyakit asma dan sama dokter gaboleh, but sekarang, Puji Tuhan Yesus udah sembuh total. Tapi akhirnya memang udah jadi kebiasaan ngga makan pedas sampe sekarang ini (you know what i mean kan guys😂)

Weitssss, siapa sangka pas aku pertama kali mengecap rasa makanan yang aku pesen (bahasa lebay dimulai😒) kok yaa pedesnya ini malah bikin nagih. Aku makan dengan penuh perjuangan tapi saking enaknya kayak eman-eman sekali kalo ngga habis. Aduh rasa enaknya ini out of wordssss!


Disitu kamu bisa lihat ada bumbu kuning kan guys? Nah kayaknya terdapat bermacam-macam bumbu dan rempah rahasia didalamnya, soale uwenakk suworoooo! Juwaraaa!

Dengan harga 20K untuk babat usus dan 18K untuk ayam gepruk, kalian udah dapetin side dishnya kayak lalapan dan sayur asem dan pastinya udah termasuk nasi yaaa.

Gerai mereka yang dicito ini baru buka kok guys, jadi masih fresh-freshnya. Kurang lebih ya 3 mingguan lah.

I guarantee you, kalian bakalan puas dengan makanannya dan pulang dengan hati yang gembira🙆🏻

Gimana? Ngiler kan?

____________

Ayam Gepruk Surabaya

📍 Foodcourt Cito FF37 (sebelah SiMbok)

📍 Ruko Taman Puspa Raya B20-21, Citraland

____________

Thankyou for reading!

Claresta Dami, xoxo

Bakmi Jogja “Trunojoyo” Review

Suroboyooo!!

Eling gak pas dino Jumat wingi (3/2/2017), Suroboyo dilanda hujan berkepanjangan dan menyebabkan macet dimana-mana yang sangat tak terhingga melelahkannya?? (Hiperbola bin alay alert).

Nah, hari itu bertepatan sama aku yang seharusnya ada jadwal rapat gereja jam 7 malam di daerah Dharmahusada sana (ciyehh nak rohani🙏🏼).

Waktu itu berangkatnya jam 6 sore karena udah di manage setepat mungkin (kan gatau kalo bakalan macet separah itu😿).

Tapi, dalam perjalanan dari rumah (daerah Citraland) sampe Banyu Urip aja macetnya udah memakan waktu 2,5 jam (eeeebusett rawr. Yang gatau itu dimana googling aja wkwk)

Dan pada akhirnya aku ga nutut pergi rapat dan ijin tidak hadir (inget jaman sekolah yaa tukang ijin :p)

Lalu wisata kuliner yang tidak direncanakan inipun terjadi dan berlabuh di daerah Surabaya Pusat (karena kalo balik pulang pun sama aja macetnyaa).

Ini diaaaa…(Perhatiin deh tulisan “Ha Na Ca Ra Ka” nya. Ngga tau bacanya apa secara pelajaran bahasa daerah terakir kali pas SD😹)

Bertempat di Jalan Tegalsari no. 47, Surabaya (sebelah SPBU Tegalsari), restoran satu ini memiliki suasana yang kentel banget Jogjanya.

Dari gedung, emas, embaknya, pakaiannya, cara masaknya sampe bahasa yang digunakan untuk melayani pembeli juga Jogja buangett!

Dulu resto ini bukanya di Jalan Trunojoyo (makanya namanya ada truno trunonya yak) tapi sekarang pindah di Tegalsari gitu ceritanya.

Resto ini cukup besar jadi bisa menampung banyak pengunjung kok.Nah, kemarin itu aku di area dalamnya.

Pas sampe disana sih udah jam  9 malem gitu makanya udah agak sepi. 

Trus ini penampakan masnya yang melayani aku dan keluarga waktu itu (lupa nanya nama :p)Disinilah ketakjubanku dengan resto ini semakin berlanjut.

Pas masnya nanyain mau pesen apa, eeehh dianya pake Bahasa Jawa hualuusss polll dan aku ga paham sama sekali dia ngomong apa (lah untung ada mama yang men-translate-kan. Maklum, mamaku orang Solo jadi pasti ngeri yekaann)

Pada akhirnya aku mesen bakmi goreng dan bihun godhok dan minumnya ronde jogja dan teh manis.Bakmi Goreng – 21K – 9.5/10

Bihun Godhok – 21K – 10/10

Ronde Jogja – 11K – 9/10

Selama makan, perhatianku emang tertuju pada interior resto ini. Entah sengaja dibuat se-jogja mungkin atau ini bekas bangunan lama yang dibuat jadi resto soalnya mengingat di Surabaya masih banyak bangunan lama. Hmm, still wondering :/

Udah kenyang makan dan kenyang dengan takjub nih. Btw, kenapa aku bilangnya takjub mulu, soalnya selama tinggal di Surabaya dan sering sliweran di jalan Tegalsari, baru kemarin ini ngeh kalo ada resto kayak gini ini hahaha. Asli wow Jogja banget.

Habis makan kenyang ya bayar dooong. Tempat bayarnya diluar gitu.

Anyway, kalian harus bawa uang cash ya kalo kesini. Soalnya pas mau bayar pake debet eh kasirnya bilang “mboten saget” (a.k.a tidak bisa)🙀

Eitss, di deket meja kasir itulah dapurnya. Fyi, masaknya masih pake arang lhoo. Jadi emang bener-bener original jadulnya 👍🏼Di resto itu juga ngga ada wifinya deh. Agak sebel yaa tapi yaudiin kan biar nongkrong lebih terjalin komunikasinya hahaha😿

So overall, restonya nyaman meski tanpa AC dan Wifi.

Nah buat kamu yang pengen merasakan sensasi makan di tempat yang Jogja banget tapi masih di Surabaya, ya aku merekomendasikan resto ini.

Thankyou so much for reading!

Claresta Dami, xoxo~

____________

Summary :
Bakmi Jogja “Trunojoyo”

📍 Jalan Tegalsari no. 47, Surabaya Pusat.

⏰ 11.30 – 21.30, hari Senin tutup.

💰 5.5K – 21K

⭐️ 8.8/10 , no Wifi

____________

Any inq👇🏻

  • IG : @clarestatok
  • Twitter : @clarestadami
  • FB : claresta dami
  • Email : claresta_dami@yahoo.co.id

____________

One Pose Cafe Review

Gara-gara ngeliat postingan temen-temen di Instagram, akhirnya tergoda juga pergi ke Cafe yang satu ini.

Mengusung tema yang girly-girly dan banyak boneka gimana gitu, cewe-cewe pasti ngelakuin hal yang sama pas dateng kesini. Yep, SELFIE! *hahaha*

Tenang aja, mbak-mbaknya udah terlatih buat jadi “kang foto” dadakan kok :p

Emang banyak spot foto yang kece deh di Cafe dua lantai ini. 

Ehem ehem, daritadi aku belum nyebutin yah nama Cafenya? Ini diaaaa…

ONE POSE CAFE

1. Suasana lantai bawah cafe

2. Suasana lantai atas cafe

Pas pertama dateng kesini emang agak bingung, soalnya Cafe ini letaknya emang di dalem rumah tepatnya di area belakang rumah si pemilik. But, tenang aja, ntar di bagian bawah blog ini aku share mapnya kok.

Gampangnya sih, Cafe ini ada di seberang “Rumah Hantu Darmo”

Denger-denger sih, yang punya Cafe itu masih umur 24 dan dia cowo *wow keren*

Makanan di Cafe ini sih perpaduan antara Western sama Indonesia deh kayaknya because aku ngeliat kayak ada menu Western tapi di kasih kuah opor gitu or apadeh (aku kurang paham soalnya aku bukan food blogger :p)

Tapi aku rekomen ke kalian menu yang satu ini.Chickini Button (41K – 8/10)

Overall, aku suka nih sama suasana Cafenya. Kayaknya bakalan kesana lagi deh 🙂

Overall rate 8.5/10

Dont forget to follow them on IG

Thankyou for reading.

Claresta Dami, xoxo~

Coffeezone Tumapel Surabaya Cafe Review

Masih dalam rangka wisata kuliner, satu lagi cafe hits di Surabaya. Kali ini ada di Surabaya Tengah di Jalan Tumapel 33, lebih tepatnya lagi ada di belakang sekolah Santa Maria.

Nama cafenya “Coffezone”

Tampak dari depan emang kelihatan kecil guys. Tapi jangan salah. Cafe ini punya ruangan khusus buat kalian yang mau bikin acara reunian, meeting, arisan, etc.

Ruangan perokok dan bebas rokok terpisah, suasananya nyaman dan bikin betah (soalnya wifinya kenceng :p).

1. Bagian luar buat perokok

2. Bagian dalem bebas rokok

For food, i recommend to you guys “Bebek Telur Asin” . Sambelnya mantap lho!(IDR 24K – 8/10)

I’m not a Coffee Person, tapi salut buat slogannya Coffeezone Cafe ini yaitu “Bangga Kopi Indonesia”.

So, buat kamu pecinta kopi Indonesia wajib banget dateng kesini.

For more information, bisa cek instagramnya deh.Overall rate : 9/10
Thankyou for reading~

Claresta Dami, xoxo-